Ini Ceriteraku

Cerita dari hati untuk ke hati

Buku Usrah

ku susun buku usrah di atas rak

eh,

adakah buku usrah fungsinya hanya untuk disusun?

Advertisements

Eksperimentasi

Kertas putih dihampar

Pensil melakar

Warna dibancuh

Berus menyapu

Lukisan terwujud

 

Ahh, hidup ini umpama satu ekperimentasi

Jika kau tak mula menghampar kertas putih

Manakan dapat lukisannya….

Merangkak ke Tahun Baru

Tahun baru akan menjelma dalam beberapa hari. Meskipun hanya tahun saja yang berganti, namun tahun baru tetap menyediakan satu momentum untuk kita berubah ke arah yang lebih baik.

Buat pengunjung blog usang dan lapuk ini, meskipun sudah lama saya tidak menulis entri baru, saya sebenarnya masih lagi menulis.

Namun tulisan itu tidak berada di alam maya.

Saya menemui kepuasan menulis di jurnal peribadi. Dengan jurnal peribadi, kita bebas menulis apa saja tanpa perlu memikirkan pendapat audiens.

Namun, yang paling penting, menulis di jurnal peribadi memberi peluang untuk kita berlaku jujur dengan diri sendiri.

Walau bagaimanapun, ada sesetengah tulisan pada saya lebih baik disebarkan berbanding hanya terperap sebagai dakwat pen di helaian-helaian kertas. Siapa tahu, ada orang yang mampu menggali hikmah di situ dan mampu mengamalkannya lebih baik dari penulisnya sendiri.

Maka, sempena tahun baru, akan ada beberapa perubahan:

1. Blog ini kekal sebagai blog fiksi saya ie sajak, cerita pendek dll
2. Muncul satu blog baru untuk menyelongkar idea-idea, tulisan-tulisan non fiksi serta catatan-catatan pengalaman. Boleh lihat di SINI.

Moga tahun baru ini akan membuka lebih banyak medan-medan amal buat kita. Buat kenangan yang lama-lama, pilih sama ada untuk:

1) Buang mana-mana yang tidak mendatangkan manfaat untuk diri dan masa depan
2) Simpan mana-mana yang boleh diingat untuk dijadikan pengajaran

Salam Tahun Baru 2015

Cinta itu

Lilin cinta

Mari kita mentaddaburi burung untuk belajar sesuatu tentang cinta. Apabila terbitnya mentari, burung-burung akan terbang bebas di langit jingga mencari-cari bahagian rezekinya. Jika ada rezeki baik untuknya, dia akan kembali ke sarangnya, membagi-bagi bahangiannya pada mulut-mulut kecil yang menanti penuh pengarapan dan cinta.

Jika kita mempunyai sebuah bekas kosong, secara takzimnya kita tahu bekas kosong itu tak mampu memberi apa-apa melainkan hanya angin-angin dan debu-debu. Jika kita mengisinya dengan madu, maka bekas itu akan menuangkan madu semula. Jika kita mengisinya dengan kopi hitam nan pahit, maka kepahitan itu yang diberinya.

Begitulah cinta. Terletak pada keupayaan untuk memberi, keupayaan untuk berkorban, keupayaan untuk mencintai. Isilah cinta di dalam bekas itu, bancuhlah ia dengan iman dan taqwa. Biarkan burung-burung datang mengambilnya agar dapat diberi pada mulut-mulut yang paling ia cinta.

Tinggal

sendiri

Hati kita, fikir kita, tingkah laku kita, sikap kita hendaklah perlu sentiasa dalam pengawasan Allah.

Sekiranya kita mula meninggalkan Dia, sejak itulah kita akan mula bersendirian.

Menunggu mati dibaham serigala.

Rasa tentang Palestin

Mari infaq di sini!!

Mari infaq di sini!!

‘Kita tak mampu berbuat apa-apa, hanya doa yang mampu kami kirimkan’ kata seorang jemaah masjid ketika diwawancara setelah usai solat hajat diiringi qunut nazilah.

Saya mengetap bibir. Geram. Tak mampu buat apa-apa? Hanya mampu doa saja? Seolah-olah berulang semula hikayat lama tatkala Bani Israel disuruh oleh Nabi Musa masuk ke negeri Palestin untuk memerangi kaum yang zalim, mereka menjawab:

“Hai Musa, kami sekali-kali tidak akan memasukinya selamanya, selagi mereka ada di dalamnya. Karena itu, pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti di sini saja.” (al-Maidah: 24)

Tidak. Saya tidak marahkan mereka. Saya marah dengan diri saya sendiri. Terlampau lemah hingga apa yang hanya mampu saya harapkan adalah agar bumi Palestin dapat diselamat Tuhan.

Betul. Betul doa itu senjata mukmin. Betul Allah memang akan mendengar doa orang-orang dizalami. Lebih-lebih lagi doa seorang saudara kepada saudara yang lain. Tapi jangan kita lupa Allah akan menuntut: ‘Ya, Aku mendengar doa kalian. Sekarang ini Aku ingin saksikan apa kalian usahakan untuk Palestin’

Sebagaimana kita mempercayai bahawa doa sahaja tidak cukup untuk lulus periksa melainkan ada persiapan yang cukup rapi dan strategi belajar yang betul, begitu juga dengan pembebasan Palestin tidak akan berlaku dengan sekadar berdoa saja tanpa ada usaha pembebasan yang cukup berkesan untuk menggoncangkan Zionis.

Tapi saya juga sebetulnya tak terdaya seperti orang lain juga. Hanya buat sekadar yang termampu.
Doa, sudah.
Boikot, sudah.
Infaq, sudah.
Sebarkan kesedaran, sudah.
Namun, hati kecil saya merasa semua itu masih belum cukup. Belum cukup kerana Zionis tetap juga membedil Palestin tanpa gusar.

Beberapa hari ini, saya berdialog dengan diri saya sendiri. Apa cara terbaik untuk bantu Palestin?
Diri saya menjawab: ‘Tahukah kau yang perlu dibantu itu adalah diri kamu sendiri? Bagi orang Palestin, sama ada menang atau syahid, kedua-duanya adalah baik.
Pengakhiran kamu?
Tak tahu kan?’

Saya teringat sajak yang saya tulis beberapa bulan lepas. Tak sangka saya sebenarnya sudah menulis solusinya sebelum Timur Tengah mula bergolak. Saya kongsikan di bawah:

Apa Kata?

Apa kata,
Kalau kita bina diri kita                                                                                                Hingga jadi insan merdeka?

Apa kata,
Kalau kita didik mereka
Hingga jadi masyarakat berguna?

Apa kata,
Kalau kita tubuh negara
Hingga tiada siapa dapat menghina?

Apa kata,
Kalau kita serumpun akidah bersama                                                                   Hingga dapat bantu dunia sebelah sana?

Apa kata
Apa kata
Kalau semua ini bukan hanya kata-kata

2014

Benar. Jika memakai solusi ini, jalan yang perlu ditempuh adalah panjang. Namun jika kita berpegang padanya, kemenangan Islam akan menjadi seperti gelombang yang tak mampu ditahan-tahan lagi InsyaAllah.

“Berangkatlah kamu baik dengan keadaan ringan maupun dengan rasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.” [Surah Al-Anfal: 41]

Tegaklah Islam dalam dirimu, nescaya Islam tertegak di tanah airmu.

Tanah air itu bukan Malaysia saja tau, ia mencakup seluruh jagat raya yang mengandungi Muslimin di dalamnya.

Setelah Graduasi

Hari ini sudah dua minggu sejak keputusan peperiksaan akhir diumumkan. Namun, kaki saya seakan tidak lagi menjejak tanah. Segala apa yang berlaku selepas itu hingga majlis graduasi terasa seperti di awangan. Detik perarakan masuk, naik pentas, terima skrol dan bergambar hanya terasa seperti dalam mimpi. Saya menanti untuk terjaga namun ianya tidak berlaku.

Saya sangat menanti detik untuk kembali menulis di sini. Namun, apa yang saya rencanakan tidak mudah untuk saya laksanakan. Emosi saya berkecamuk. Suka, duka, takut, keliru semua berbaur dalam satu adunan. Graduasi bukanlah majlis yang paling dinantikan kerana saya mempunyai berbagai-bagai rasa untuk menghadapi apa yang berlaku selepas itu.

Alhamdulillah Allah telah menunjukkan jalan-jalanNya. Waktu selepas peperiksaan adalah waktu yang terbaik untuk muhasabah akan jalan-jalan yang pernah kita lalui sebelum ini dan juga berfikir merencana masa depan. Waktu ini adalah waktu yang paling baik untuk kita jujur dengan diri kita sendiri untuk menilai sejauh mana kita benar-benar berada di atas jalan yang menyampaikan kita dengan apa yang kita mahukan dari dunia fana ini.

Selesai satu tanggungjawab, kita sebenarnya punya banyak lagi tanggungjawab terhadap umat ini. Jika kita berhenti sejenak, duduk diam dan berfikir, kita dapati terlalu banyak urusan-urusan umat ini yang harus kita santuni. Dalam apa jua fasa kehidupan yang kita lalui, tanggungjawab akan sentiasa melebihi masa yang ada. Lebih menakutkan, tanggungjawab itu tak pernah berkurang malah sentiasa bertambah.

Fikirkanlah usia kita yang semakin bertambah. Fikirkan tiap masa yang pernah kita lalui. Berapa peratuskah benar-benar kita gunakan untuk Allah? Fikirkan juga masa hadapan kita jauh merentas kematian. Fikirkan setiap detik saat yang akan ditanya Allah tentang bagaimana cara kita menggunanya.

Jika kita benar-benar jujur dengan diri, maka kita akan merasa getar dalam urat nadi dan hati. Betapa kita semakin kesuntukan masa. Betapa kita tak mampu untuk bermalas dan berdolak-dalih. Betapa kita sangat memerlukan pengampunan dan redhaNya.

Salam Ramadhan Kareem. Selamat mengejar pahala dan keampunan.

Kotak Ding Dang

Rindu untuk kembali menaip di ruangan ini. Di hadapan, masih ada lagi tanggungjawab yang belum sempurna. Mohon doa semua untuk peperiksaan yang akan datang dan bakal berlalu.  Perlu masuk ke gelanggang untuk melawan sebelum mengecap nikmat sebuah kejayaan. Puisi di bawah dikutip dari catatan lama. Moga kehidupan akan terus memberikan sesuatu yang terbaik buat diri kita 🙂

**********

Masihkah kau ingat akan
kotak ding dang?
Beli sekotak
kita teka-teki sama-sama
ada apa di dalamnya

Hidup juga seperti kotak ding dang
tak pernah kita duga apa yang dapat kita raih
tak pernah kita teka apa yang dapat kita jumpa
kerna hadiah yang kita dapat
itu semua kiriman Tuhan

5/3/2014

Kekuatan Kata-kata

Syed Qutb pernah menulis: Apa rahsia kekuatan kata-kata?

Dia menjawab: Ia tersembunyi dalam kekuatan iman yang ditunjukkan oleh kata-kata. Rahsia itu terdapat dalam tekad yang kuat untuk mengubah kata-kata yang tertulis menjadi gerakan yang hidup, mengubah pengertian yang difahami menjadi kenyataan yang dapat diraba.

Perbezaan pokok antara aqidah dan falsafah adalah bahawa aqidah itu adalah kata-kata yang hidup yang berkarya dalam wujud seorang manusia, dan manusialah yang berusaha untuk merealisasikannya. Falsafah adalah kata-kata yang mati, yang tidak mempunyai daging dan darah, hidup dalam otak, dan tetap tinggal di sana, dingin dan tak bergerak.

Petikan dari tajuk Kekuatan Kata-kata dalam buku Beberapa Studi Tentang Islam  

Dosa 3

Aku menanti masa
saat dosa-dosaku disingkap
umpama perut diradak belati
hingga terburai mengalir segala isi

Sampai satu dunia tahu
betapa hanyir baunya
betapa hodoh rupanya
betapa mual bentuknya

Betapa yang hanyir, hodoh, mual itu
tersembunyi di sebalik topeng-topeng
yang aku solek guna warna-warni syurgawi
yang aku tukar saban hari tanpa henti
agar tak pernah ternampak rupa hakiki

Sampai saat langit menghukumku
Sampai saat taubat tak sempat menjengah ke dalam

Ribaku

%d bloggers like this: